Dinda Hauw Putuskan Anaknya untuk Sunat Sejak Dini Karena Alasan Ini

Dinda Hauw sempat meragu untuk menyunatkan kedua anaknya yang masih kecil. Namun, karena alasan kesehatan akhirnya pasangan artis Dinda Hauw dan Rey Mbayang mantap untuk menyunatkan kedua anaknya, Arshakalif Muhammad Mbayang (Shaka) dan Arashkaba Muhammad Mbayang (Kaba) di usia dini.

“Jadi, sebenarnya sempat berencana menyunatkan Shaka sejak bayi. Cuma karena aku dan Rey labil karena mungkin kalau ikut jaman dulu kan sunatnya pas udah pada gede tuh, jadi kayak gimana gitu sunat waktu bayi. Sampai akhirnya mundur terus dan akhirnya Kaba lahir,” kata Dinda.

Keputusan Dinda Hauw dan sang suami untuk menyunatkan anaknya pun tak terhindarkan dari komentar para netizen.

Kasian bayi2 disunat,” begitu tulis seorang netizen melalui akun media sosial istri Rey Mbayang ini.

Terkait hal tersebut, akhirnya ibu dari Shaka dan Kaba pun angkat bicara. Ia membeberkan sang anak harus sunat meski usianya balita.

“Banyak yang tanya, ‘kenapa masih bayi disunat ?’ Justru sebaiknya itu ketika masih bayi.. apalagi buat anak yang Fimosis,” jawabnya.

Baca Juga: Fimosis, Kelainan Penis Pada Bayi Yang Harus Diwaspadai

Dinda Hauw Jelaskan Alasannya Menyunatkan Anaknya Sejak Usia Dini

Lebih lanjut, ia menegaskan jika kedua anak lelakinya memiliki kemungkinan alami fimosis. Menurutnya, kedua anaknya (Shaka dan Kaba) ada kecenderungan mengalami fimosis 60-70%. Jika tidak segera sunat, khawatir akan ada kotoran yang menumpuk. Hal ini kemudian, akan membuat kedua anaknya, kesulitan berkemih dan bisa berisiko alami infeksi saluran kemih (ISK).

“Lebih kasihan ketika anak-anak nantinya malah kesulitan buang air kecil dan mengalami penyakit,”ujarnya.

Fimosis Jadi Alasan Dinda Hauw dan Rey Mbayang

Fimosis anak adalah hal yang cukup sering membuat orangtua khawatir.  Padahal, jika mempelajari lebih lanjut, fimosis sangat wajar terjadi.

Fimosis adalah kondisi ketika kulup atau kulit kepala penis bayi tidak bisa untuk menariknya kembali karena menempel. Sebenarnya kondisi sangat wajar pada bayi dan anak-anak yang belum sunat.

Pada kondisi normal,seiring bertambahnya usia, kulit kepala penis akan lepas sendiri dari kepala penis. Selama tidak ada keluhan dari bayi atau anak, maka tidak perlu panik. Kondisi ini akan perlahan hilang sampai anak menginjak usia pubertas.

Namun, tidak jarang menempelnya kulit kepala penis ini menempel dan akan mengakibatkan gangguan kesehatan bagi anak jika tidak mendapatkan penanganan dengan cara yang benar. Waspadai jika kondisi ini juga menyebabkan pembengkakan penis, susah kencing, nyeri, hingga kemerahan.

Fimosis bisa ditangani dengan melakukan sunat atau sirkumsisi. Melalui sunat, dapat melepaskan perlekatan di kulit penis.

Baca Juga: Sunat di Rumah Jadi Pilihan Dinda Hauw

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Jl Taman Margasatwa Raya No 14 Rt 6/Rw 1, Ragunan, Jati Padang, Ps. Minggu, DKI Jakarta 12550.

0811-1661-005

rumahsunatanmarketing@gmail.com

Daftar Sekarang